Share
  Udara  di lokal satu 7 terasa panas sore ini. Membuat guru pun jadi malas untuk memberikan pelajaran sebagai asupan ilmu bagi para warga satu 7. Apalagi pada jam pelajaran terakhir. Bak anak ayam kehilanga induk, semua pada bersuara menambah bising suasana. Lokal terdengar hiruk pikuk seperti pasar tradisional, ada ada saja kegiatan kawan kawan pada saat itu.
  Mulai dari yang sok rajin nyalin catatan atau sekedar alasan, padahal lagi sembunyi sembunyi nulis surat cinta atau sekedar ngarang puisi romantis picisan. Ada juga dengan wajah serius lagi mikir. Tampang sok jenius , saya kira lagi mikirin rumus. Tapi ngak taunya lagi mikirin isi TTS yang terhampar di meja belajarnya. Yang lagi kasmaran juga lagi asik dengan lagu lagu bertema cinta seperti artis dadakan ngetop kehilangan panggung dan pengemarnya. Di pojokan depan berkumpul sebahagian kawan, kadang terdengar tawa terbahak entah apa yang di obrolkan.
   Sedang kan saya bengong sendiri ngak tau mau ngapain. mau pulang tanggung, sebentar lagi bel tanda akhir pelajaran bakal terdengar. Mau ke lapau ni ENA malas. (Malas hanya alasan, sebenarnya sudah kehabisan uang jajan) Hanya mandangin loteng dan dinding kelas yang saya bisa.
  Waktu ngeliat ke dindind blakan (kawan kawan semua tentu tau kan kalo lokal yang atas pembatas dindingnya cuma triplek) saya ngeliat sesuatu yang aneh.... Sesuatu yang ngak pernah saya perhatikan selama ini. Padahal jaraknya cuma dua meja dari saya. Saya perhatikan dan saya amati ke anehan itu, tapi lama lama semakin membuat saya penasaran ( apalagi dengan segera timbulnya pikiran kotor di benak saya)
  Bak detektif suasta berpengalaman saya amati lingkungan sekitar. Ternyata kawan kawan masih asik dengan aktifitasnya masing masing, dan tak ada yang memperhatikan saya. Dengan perlahan dan pasti tampa menimbulkan ke gaduhan dan kecurigaan kawan kawan yang lain, saya berpindah kebelakang mendekati ke anehan yang ada di blakang .
  Duduk dengan tenang di bangku paling belakang, kembali mengawasi lingkungan.Kemudian dengan pura pura ngebetulin tali sepatu saya membungkukkan badan dan melirik keanehan yang ada di dinding belakang kelas. Ternyata ada satu celah yang menampilkan lokal sebelah. Setelah mengamati dari celah itu, ternyata saya mendapati pemandangan yang indah. Pemandangan yang susah untuk di cari tapi hari ini dengan gampang nya saya dapati.
   Lagi asik nikmati pemandangan tiba tiba ada yang menepuk pundak saya dari blakang.
"hai lagi ngapain ? "
Ternyata qiok sohib karib saya yang membuat saya kaget.
"biasa lagi ngeliat pemandangan indah" Jawab saya dengan enteng.
"mingir sana, gantian ..... saya juga pengen liat " kata Qiok.
Saya pun memberikan tempat buat Qiok.
Setelah sekian detik mengamati, " uih .... mantaaaap.... bagus juga nih hiburan. Kamu kok ngak bilang bilang sih ada pemandangan yang bagus ?"
"yang sebelah mana yang mantap" jawab saya pada qiok.
"itu tuh yang tengah... kinclong banget"
"gantian " ujar saya sambil mendorong badan kiok.
setelah saya amati ternyata benar juga kata kata qiok, memang yang di tengah yang paling mantap.
"Udah jangan lama lama " kata Qiok sambil menarik tubuh saya.  Ya terpahsa deh hasil temuan saya, saya ikhlaskan untuk di nikmati sohib saya..
Namun beberapa saat kemudian...
"An****    loo..... itu kan adik gue " kata qiok
"Siapa yang nyuruh lo liat" jawab saya

NB: mohon maaf buat yang udah memberi pemandangan indah
      kejadian ini hanya keisengan dan kenakalan kami ketika masa remaja
      ketika duduk di bangku sma
      Semoga bisa di maaf kan......

 

Label: | edit post
0 Responses
Album @94 SMA PAPA
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...